Rabu, 29 Agustus 2012

makalah analisis pendekatan sosiologi sastra pada puisi hujan bulan juni


ABSTRAK

ANALISIS PUISI HUJAN BULAN JUNI KARYA SAPARDI DJOKO DAMONO BERDASARKAN PENDEKATAN SOSIOLOGI SASTRA
OLEH: SUMARNI.
Kata kunci: sastra, puisi, sosiologi sastra.
Makalah ini di latar belakangi oleh konsep sosiologi sastra yang didasarkan pada dalil bahwa karya sastra ditulis oleh seorang pengarang, dan pengarang merupakan makhluk yang mengalami sensasi-sensasi dalam kehidupan empirik masyarakatnya. Sosiologi sastra berupaya meneliti hubungan sastra dengan kenyataan masyarakat dalam berbagai dimensinya.
Sosiologi sastra merupakan pendekatan yang bertolak dari orientasi kepada semesta, namun bisa juga bertolak dari orientasi kepada pengarang dan pembaca. Karya sastra dilihat hubungannya dengan kenyataan, sejauh mana karya sastra itu mencerminkan kenyataan yang menggambarkan kehidupan dari kenyataan sosial.
Analisis data yang digunakan adalah metode deskriptif kualitatif dan metode deskriptif kuantitatif.
Dalam analisis puisi hujan bulan Juni, hujan digambarkan sebagai seorang tokoh atau manusia yang memiliki sifat tabah, arif, dan bijaksana. Dan hujan disini merupakan metafor dari kehidupan manusia.
Jadi kesimpulannya, Sastra dapat dikatakan sebagai cermin masyarakat atau diasumsikan sebagai salinan kehidupan, tapi tidak seluruhnya dapat tergambar dalam sastra, hanya gambaran masalah masyarakat secara umum yang ditinjau dari sudut lingkungan tertentu yang terbatas. Seperti pada puisi hujan bulan juni, yang menggambarkan tentang perasaan seseorang yang tak sempat untuk diucapkan, bahkan berusaha untuk menghapusnya dan membiarkannya untuk tetap tak tersampaikan.    


KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis penjatkan kehadirat Allah SWT, yang atas rahmat-Nya maka penulis dapat menyelesaikan penyusunan makalah yang berjudul “Analisis Pendekatan Sosiologi Sastra Pada Puisi Hujan Bulan Juni”.
Penulisan makalah ini merupakan salah satu tugas dan persyaratan untuk menyelesaikan tugas akhir mata kuliah “Apresiasi dan Kajian Puisi”. Dalam proses pendalaman materi pendekatan Sosiologi Sastra.
Dalam penulisan makalah ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang tak terhingga kepada pihak-pihak yang membantu dalam menyelesaikan penelitian ini, khususnya kepada :
  1. Ibu Rae Dadela, S.S, M.Pd. selaku Dosen mata kuliah yang telah membimbing dalam penyusunan makalah ini.
  2. Kepada ayah dan ibu tercinta yang telah memberikan dorongan dan bantuan serta pengertian yang besar kepada penulis, baik selama mengikuti perkuliahan maupun dalam menyelesaikan makalah ini.
  3. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu, yang telah memberikan bantuan dalam penulisan makalah ini.
Demikian makalah ini penulis buat, semoga dapat bermanfaat bagi pembaca ataupun pendengar.

Baleendah, 01 Juli 2012

Penyusun
DAFTAR ISI

Abstrak
Kata Pengantar...................................................................................................... i
Daftar Isi............................................................................................................... ii
BAB I PENDAHULUAN................................................................................... 1
1.1     Latar Belakang........................................................................................ 1
1.2     Rumusan Masalah................................................................................... 3
1.3     Tujuan..................................................................................................... 3
1.4     Manfaat................................................................................................... 3
BAB II KAJIAN TEORI..................................................................................... 4
2.1     Pengertian Sosiologi Sastra..................................................................... 4
2.2     Teori Pendekatan Sosiologi Sastra.......................................................... 6
BAB III METODOLOGI PENELITIAN........................................................... 12
3.1     Data dan Sumber Data............................................................................ 12
3.2     Metode Pengumpulan Data.................................................................... 12
3.3     Metode Analisis Data............................................................................. 13
BAB IV PEMBAHASAN................................................................................... 15
BAB V KESIMPULAN....................................................................................... 19
Daftar Pustaka....................................................................................................... 20


 
BAB I
PENDAHULUAN

1.1    Latar Belakang Masalah
Konsep sosiologi sastra didasarkan pada dalil bahwa karya sastra ditulis oleh seorang pengarang, dan pengarang merupakan a salient being, makhluk yang mengalami sensasi-sensasi dalam kehidupan empirik masyarakatnya. Dengan demikian, sastra juga dibentuk oleh masyarakatnya, sastra berada dalam jaringan sistem dan nilai dalam masyarakatnya. Dari kesadaran ini muncul pemahaman bahwa sastra memiliki keterkaitan timbal-balik dalam derajat tertentu dengan masyarakatnya, dan sosiologi sastra berupaya meneliti pertautan antara sastra dengan kenyataan masyarakat dalam berbagai dimensinya (Soemanto, 1993).
Konsep dasar sosiologi sastra sebenarnya sudah dikembangkan oleh Plato dan Aristoteles yang mengajukan istilah ‘mimesis’, yang menyinggung hubungan antara sastra dan masyarakat sebagai ‘cermin’. Pengertian mimesis (Yunani: perwujudan atau peniruan) pertama kali dipergunakan dalam teori-teori tentang seni seperti dikemukakan Plato (428-348) dan Aristoteles (384-322), dan dari abad ke abad sangat memengaruhi teori-teori mengenai seni dan sastra di Eropa (Van Luxemburg, 1986:15).
Menurut Plato, setiap benda yang berwujud mencerminkan suatu ide asti (semacam gambar induk). Seni pada umumnya hanya menyajikan suatu ilusi (khayalan) tentang ‘kenyataan’ (yang juga hanya tiruan dari kenyataan yang sebenarnya) sehingga tetap jauh dari kebenaran.
Aristoteles juga mengambil teori mimesis Plato yakni seni menggambarkan kenyataan, tetapi dia berpendapat bahwa mimesis tidak semata-mata menjiplak kenyataan melainkan juga menciptakan sesuatu yang baru karena kenyataan itu tergantung pula pada sikap kreatif orang dalam memandang kenyataan. Jadi sastra bukan lagi copy (jiplakan) atas copy (kenyataan) melainkan sebagai suatu ungkapan atau perwujudan mengenai universalia (konsep-konsep umum). Dari kenyataan yang wujudnya kacau, penyair memilih beberapa unsur lalu menyusun suatu gambaran yang dapat kita pahami, karena menampilkan kodrat manusia dan kebenaran universal yang berlaku pada segala jaman.
Sosiologi sastra tidak terlepas dari manusia dan masyarakat yang bertumpu pada karya sastra sebagai objek yang dibicarakan. Sosiologi sebagai suatu pendekatan terhadap karya sastra yang masih mempertimbangkan karya sastra dan segi-segi sosial.
Sosiologi sastra memiliki perkembangan yang cukup pesat sejak penelitian-penelitian yang menggunakan teori strukturalisme dianggap mengalami stagnasi. Didorong oleh adanya kesadaran bahwa karya sastra harus di fungsikan sama dengan aspek-aspek kebudayaan yang lain, maka karya sastra harus dipahami sebagai bagian yang tak terpisahkan dengan sistem komunikasi secara keseluruhan.

1.2    Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas, dapat disusun beberapa rumusan masalah seperti dibawah ini :
1.    Apa yang dimaksud dengan pendekatan sosiologi sastra?
2.    Bagaimana teori tentang pendekatan sosiologi sastra?
3.    Bagaimana penerapan sosiologi sastra dalam menganalisis sebuah karya sastra?
1.3    Tujuan
Untuk menjelaskan pengertian sosiologi sastra, teori pendekatan sosiologi sastra, dan penerapannya dalam menganalisis sebuah karya sastra (puisi).
1.4    Manfaat
Melalui makalah ini pembaca atau audien dapat mengetahui pengertian sosiologi sastra, beberapa teori sosiologi sastra dan dapat menggunakan pendekatan tersebut dalam menganalisis sebuah karya sastra.








BAB II
KAJIAN TEORI

2.1    Pengertian Sosiologi Sastra
Sosiologi sastra berasal dari kata sosiologi dan sastra. Sosiologi berasal dari kata sos (Yunani) yang berarti bersama, bersatu, kawan, teman, dan logi (logos) berarti sabda, perkataan, perumpamaan. Sastra dari akar kata sas (Sansekerta) berarti mengarahkan, mengajarkan, memberi petunjuk dan instruksi. Akhiran tra berarti alat, sarana. Merujuk dari definisi tersebut, keduanya memiliki objek yang sama yaitu manusia dan masyarakat. Meskipun demikian, hakikat sosiologi dan sastra sangat berbeda bahkan bertentangan secara dianetral.
Sosiologi adalah ilmu objektf kategoris, membatasi diri pada apa yang terjadi dewasa ini (das sain) bukan apa yang seharusnya terjadi (das solen). Sebaliknya karya sastra bersifat evaluatif, subjektif, dan imajinatif.
Sosiologi sastra merupakan pendekatan yang bertolak dari orientasi kepada semesta, namun bisa juga bertolak dari orientasi kepada pengarang dan pembaca. Menurut pendekatan sosiologi sastra, karya sastra dilihat hubungannya dengan kenyataan, sejauh mana karya sastra itu mencerminkan kenyataan. Kenyataan disini mengandung arti yang cukup luas, yakni segala sesuatu yang berada diluar karya sastra dan yang diacu oleh karya sastra. Demikianlah, pendekatan sosiologi sastra menaruh perhatian pada aspek dokumenter sastra, dengan landasan suatu pandangan bahwa sastra merupakan gambaran atau potret fenomena sosial. Pada hakikatnya, fenomena sosial itu bersifat konkret, terjadi di sekeliling kita sehari-hari, bisa di observasi, di foto, dan di dokumentasikan. Oleh pengarang, fenomena itu diangkat kembali menjadi wacana baru dengan proses kreatif (pengamatan, analisis, interpretasi, refleksi, imajinasi, evaluasi, dan sebagainya) dalam bentuk karya sastra.
Sastra menyajikan gambaran kehidupan, dan kehidupan itu sendiri sebagian besar terdiri dari kenyataan sosial. Dalam pengertian ini, kehidupan mencakup hubungan antar masyarakat dengan orang-orang, antar manusia, antar peristiwa yang terjadi dalam batin seseorang. Maka, memandang karya sastra sebagai penggambaran dunia dan kehidupan manusia, kriteria utama yang dikenakan pada karya sastra adalah “kebenaran” penggambaran atau yang hendak digambarkan. Namun Wellek dan Warren mengingatkan, bahwa karya sastra memang mengekspresikan kehidupan, tetapi keliru kalau dianggap mengekspresikan selengkap-lengkapnya. Hal ini disebabkan fenomena kehidupan sosial yang terdapat dalam karya sastra tersebut kadang tidak disengaja dituliskan oleh pengarang, atau karena hakikat karya sastra itu sendiri yang tidak pernah langsung mengungkapkan fenomena sosial, tetapi secara tidak langsung, yang mungkin pengarangnya sendiri tidak tahu.
Pengarang merupakan anggota yang hidup dan berhubungan dengan orang- orang yang berada disekitarnya, maka dalam proses penciptaan karya sastra seorang pengarang tidak terlepas dari pengaruh lingkungannya. Oleh karena itu, karya sastra yang lahir ditengah-tengah masyarakat merupakan hasil pengungkapan jiwa pengarang tentang kehidupan, peristiwa, serta pengalaman hidup yang telah dihayatinya. Dengan demikian, sebuah karya sastra tidak pernah berangkat dari kekosongan sosial. Artinya karya sastra ditulis berdasarkan kehidupan sosial masyarakat tertentu dan menceritakan kebudayaan-kebudayaan yang melatar belakanginya.
2.2    Teori Pendekatan Sosiologi Sastra      
Menurut Ratna (2003 : 2) ada sejumlah definisi mengenai sosiologi sastra yang perlu dipertimbangkan dalam rangka menemukan objektivitas hubungan antara karya sastra dengan masyarakat, antara lain:
1.    Pemahaman terhadap karya sastra dengan pertimbangan aspek kemasyarakatannya.
2.    Pemahaman terhadap totalitas karya yang disertai dengan aspek kemasyarakatan yang terkandung didalamnya.
3.    Pemahaman terhadap karya sastra sekaligus hubungannya dengan masyarakat yang melatar belakanginya.
4.    Sosiologi sastra adalah hubungan dua arah (dialektik) antara sastra dengan masyarakat.
5.    Sosiologi sastra berusaha menemukan kualitas interdependensi antara sastra dengan masyarakat.
Wellek dan Warren (1956: 84, 1990: 111) membagi sosiologi sastra sebagai berikut :
1.    Sosiologi pengarang, profesi pengarang, dan institusi sastra, masalah yang berkaitan disini adalah dasar ekonomi produksi sastra, latar belakang sosial status pengarang, dan idiologi pengarang yang terlibat dari berbagai kegiatan pengarang diluar karya sastra, karena setiap pengarang adalah warga masyarakat, ia dapat dipelajari sebagai makhluk sosial. Biografi pengarang adalah sumber utama, tetapi studi ini juga dapat meluas ke lingkungan tempat tinggal dan berasal. Dalam hal ini, informasi tentang latar belakang keluarga, atau posisi ekonomi pengarang akan memiliki peran dalam pengungkapan masalah sosiologi pengarang (Wellek dan Warren, 1990: 112)
2.    Sosiologi karya sastra yang memasalahkan karya sastra itu sendiri yang menjadi pokok penelaahannya atau apa yang tersirat dalam karya sastra dan apa yang menjadi tujuannya. Pendekatan yang umum dilakukan sosiologi ini mempelajari sastra sebagai dokumen sosial sebagai potret kenyataan sosial. (Wellek dan Warren, 1990: 122) Beranggapan dengan berdasarkan pada penelitian Thomas Warton (penyusun sejarah puisi Inggris yang pertama) bahwa sastra mempunyai kemampuan merekam ciri-ciri zamannya. Bagi Warton dan para pengikutnya sastra adalah gudang adat-istiadat, buku sumber sejarah peradaban.

3.    Sosiologi sastra yang memasalahkan pembaca dan dampak sosial karya sastra, pengarang dipengaruhi dan mempengaruhi masyarakat, seni tidak hanya meniru kehidupan, tetapi juga membentuknya. Banyak orang meniru gaya hidup tokoh-tokoh dunia rekaan dan diterapkan dalam kehidupannya.
Klasifikasi Wellek dan Warren sejalan dengan klasifikasi Ian Watt (dalam Damono, 1989 : 3-4) yang meliputi hal-hal berikut:

1.    Konteks Sosial Pengarang
Ada kaitannya dengan posisi sosial sastrawan dalam masyarakat, dan kaitannya dengan masyarakat, pembaca termasuk juga faktor-faktor sosial yang dapat mempengaruhi karya sastranya, yang terutama harus diteliti yang berkaitan dengan :
1)   Bagaimana pengarang mendapat mata pencahariannya, apakah ia mendapatkan dari pengayoman masyarakat secara langsung, atau pekerjaan yang lainnya;
2)   Profesionalisme dalam kepengaragannya; dan
3)   Masyarakat apa yang dituju oleh pengarang.

2.    Sastra Sebagai Cermin Masyarakat
Maksudnya seberapa jauh sastra dapat dianggap cermin keadaan masyarakat. Pengertian “cermin” dalam hal ini masih kabur, karena itu, banyak disalah tafsirkan dan disalah gunakan. Yang harus diperhatikan dalam klasifikasi sastra sebagai cermin masyarakat adalah :
1)   Sastra mungkin tidak dapat dikatakan mencerminkan masyarakat pada waktu ditulis, sebab banyak ciri-ciri masyarakat ditampilkan dalam karya itu sudah tidak berlaku lagi pada waktu ia ditulis;
2)   Sifat “lain dari yang lain” seorang pengarang sering mempengaruhi pemilihan dan penampilan fakta-fakta sosial dalam karyanya;
3)   Genre sastra sering merupakan sikap sosial suatu kelompok tertentu, dan bukan sikap sosial seluruh mayarakat;
4)   Sastra yang berusaha untuk menampilkan keadaan masyarakat secermat-cermatnya mungkin saja tidak dapat dipercaya sebagai cermin masyarakat.
Sebaliknya, sastra yang sama sekali tidak dimaksudkan untuk menggambarkan masyarakat mungkin masih dapat digunakan sebagai bahan untuk mendapatkan informasi tentang masyarakat tertentu. Dengan demikian, pandangan sosial pengarang diperhitungkan jika peneliti karya sastra sebagai cermin masyarakat.
3.      Fungsi Sosial Sastra
Maksudnya seberapa jauh nilai sastra berkaitan dengan nilai-nilai sosial. Dalam hubungan ini ada tiga hal yang harus diperhatikan, yaitu sebagai berikut:
1)   Sudut pandang ekstrim kaum Romantik yang menganggap sastra sama derajatnya dengan karya pendeta atau nabi. Karena itu, sastra harus berfungsi sebagai pembaharu dan perombak;
2)   Sastra sebagai penghibur saja;
3)   Sastra harus mengajarkan sesuatu dengan cara menghibur.
Menurut Ratna (2003: 332) ada beberapa hal yang harus dipertimbangkan mengapa sastra memiliki kaitan erat dengan masyarakat dan dengan demikian harus diteliti dalam kaitannya dengan masyarakat, sebagai berikut:
1.    Karya sastra ditulis oleh pengarang, diceritakan oleh tukang cerita, disalin oleh penyalin, dan ketiganya adalah anggota masyarakat.
2.    Karya sastra hidup dalam masyarakat, menyerap aspek-aspek kehidupan yang terjadi dalam masyarakat yang pada gilirannya juga di fungsikan oleh masyarakat.
3.    Medium karya sastra baik lisan maupun tulisan dipinjam melalui kompetensi masyarakat yang dengan sendirinya telah mengandung masalah kemasyarakatan.
4.    Berbeda dengan ilmu pengetahuan, agama, adat-istiadat dan tradisi yang lain, dalam karya sastra terkandung estetik, etika, bahkan juga logika. Masyarakat jelas sangat berkepentigan terhadap ketiga aspek tersebut.
5.    Sama dengan masyarakat, karya sastra adalah hakikat intersubjektivitas, masyarakat menemukan citra dirinya dalam suatu karya.
Berdasarkan uraian tersebut dapat dikatakan bahwa sosiologi sastra dapat meneliti melalui tiga perspektif. Pertama, perspektif teks sastra, artinya peneliti menganalisisnya sebagai sebuah refleksi kehidupan masyarakat dan sebaliknya. Kedua, persepektif biologis yaitu peneliti menganalisis dari sisi pengarang. Perspektif ini akan berhubungan dengan kehidupan pengarang dan latar kehidupan sosial, budayanya. Ketiga, perspektif reseptif, yaitu peneliti menganalisis penerimaan masyarakat terhadap teks sastra.










  
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1    Data Dan Sumber Data
1.    Data
Data yang akan di kaji dalam penelitian ini adalah puisi yang berjudul Hujan Bulan Juni yang di metaforkan sebagai sisi kehidupan manusia.
2.    Sumber Data
Sumber data dalam penelitian ini diambil dari beberapa situs di internet dan buku Paradigma Sosiologi Sastra yang diterbitkan oleh PT. Pustaka Pelajar tahun 2003.
3.2    Metode Pengumpulan Data
1.    Metode Kepustakaan
Metode kepustakaan adalah metode yang digunakan untuk menemukan masalah yang diteliti dengan memanfaatkan pustaka. Dalam hal ini masalah yang akan diteliti adalah tentang pendekatan sosiologi sastra  dalam puisi “Hujan Bulan Juni” karya Sapardi Djoko Damono.
Hal yang sangat mendasari peneliti mengambil sajak ini adalah karena sajak ini menceritakan “Hujan Bulan Juni” yang di metaforkan sebagai sisi kehidupan manusia.



3.3    Metode Analisis Data
Analisis data adalah proses mencari dan menyusun secara sistematis data yang diperoleh melalui metode pengumpulan data, sehingga dapat dipahami dan temuannya dapat diinformasikan kepada orang lain (Yudin, 2007:81). Metode yang digunakan dalam menganalisis data adalah metode deskriptif kualitatif dan metode deskriptif kuantitatif. Metode deskriptif kualitatif yaitu metode yang digunakan untuk memaparkan (mendeskripsi) informasi tertentu, suatu gejala, peristiwa, kejadian sebagaimana adanya. Pada penelitian deskriptif tidak diadakan perlakukan terhadap variabel-variabel yang akan di deskripsikan dan tidak menggunakan angka­-angka (Anggoro, dkk, 2007:65).
Dalam menganalisis data, maka ada beberapa prosedur yang akan digunakan diantaranya.
1.    Identifikasi Data
Hal-hal yang perlu dipertimbangkan dalam tahap identifikasi data  adalah sebagai berikut :
a.    Memasukkan data yang penting dan benar-benar dibutuhkan;
b.    Hanya memasukkan data yang bersifat objektif; dan
c.    Hanya memasukkan data yang outentik.
2.    Klasifikasi Data
a.    Pengklasifikasian data yaitu penggolongan aneka ragam data itu ke dalam kategori-kategori yang jumlahnya terbatas.
b.    Koding yaitu usaha mengklasifikasikan uraian data dengan jalan menandai masing-masing kode tertentu.
3.    Interpretasi Data
Dalam interpretasi data merupakan acuan penarikan kesimpulan, penulis menggunakan metode deduksi. Metode deduksi adalah suatu pola pemikiran untuk mengambil kesimpulan dimulai dari hal-hal yang sifatnya umum untuk mengajak kepada hal-hal yang khusus. Metode ini digunakan untuk menganalisa menentukan data tentang pengkajian sosiologi sastra dalam puisi Hujan Bulan Juni karya Sapardi Djoko Damono.












BAB IV
PEMBAHASAN
Analisis Puisi “Hujan Bulan Juni” Karya Sapardi Djoko Damono

Penerapan Pendekatan Sosiologi Sastra dalam Analisis Puisi Hujan Bulan Juni
Hujan Bulan Juni
Oleh : Sapardi Djoko Damono

tak ada yang lebih tabah
dari hujan bulan juni
dirahasiakannya rintik rindunya
kepada pohon berbunga itu
tak ada yang lebih bijak
dari hujan bulan juni
dihapusnya jejak-jejak kakinya

yang ragu-ragu di jalan itu
tak ada yang lebih arif
dari hujan bulan juni
dibiarkannya yang tak terucapkan

diserap akar pohon bunga itu                         
1989
Hujan dalam puisi tersebut seolah menjelma menjadi tokoh yang begitu dekat dengan pembaca, bahkan dapat mewakili diri pembaca sendiri, karena mungkin pembaca memiliki rasa yang sama dengan apa yang dirasakan oleh hujan bulan Juni dalam puisi tersebut,  yaitu :
Ø Hujan bulan Juni yang tabah, yang menahan dirinya (cintanya) untuk tidak turun ke bumi karena belum waktunya. Ini bisa diartikan sebagai seseorang yang menahan perasaannya (rindu atau cintanya) kepada seseorang karena belum waktunya untuk disampaikan.
Ø Hujan bulan Juni yang bijaksana, karena mampu menahan diri dan rindunya untuk bertemu dengan bunga-bunga (yang dicintainya).
Ø Hujan bulan Juni yang arif, karena dibiarkannnya (cintanya) yang tak terucapkan diserap akar pohon bunga.
Puisi tersebut juga menggambarkan seseorang yang memiliki rasa rindu atau cinta kepada orang lain, tetapi karena suatu hal seseorang tersebut menjadi ragu-ragu atau merasa tidak mungkin untuk menyampaikannya, dan mencoba untuk menghilangkan atau menghapuskan rasa yang dimilikinya itu dan membiarkannya untuk tetap tak tersampaikan.
Bila dikaitkan dengan kenyataan sehari-hari, dari judulnya saja itu sudah merupakan sesuatu yang hampir tidak mungkin. Karena bulan Juni termasuk dalam musim kemarau, hujan tidak mungkin turun. Dan jika dilihat dari tahun penciptaan puisinya yaitu tahun 1989, yang pada saat itu musim kemarau dan musim hujan masih berjalan secara teratur, tidak seperti sekarang. Karena itulah hujan harus menahan diri untuk tidak turun ke bumi. Jadi, dapat ditafsirkan bahwa hujan bulan Juni merupakan gambaran atau pengistilahan dari perasaan rindu atau cinta sang penyair kepada seseorang yang ditahan, yang tak mungkin untuk disampaikan, dan membiarkannya untuk tetap tak tersampaikan.
Jika dilihat dari sisi penyairnya mungkin pada waktu itu si penyair ingin menyampaikan sesuatu kepada seseorang, tetapi tidak dapat disampaikan karena mungkin ada suatu hal yang menghalanginya untuk menyampaikan sesuatu itu, si penyair juga berusaha untuk menghapuskan jejak-jejak perasaannya yang ragu-ragu untuk disampaikan, dan si penyair hanya bisa menyampaikannya lewat sebuah  puisi.
Disini penyair menyampaikan sebuah pesan kepada pembaca atau masyrakat yaitu beberapa aspek etika agar pembaca atau masyrakat diharapkan memiliki sifat-sifat yang di ibaratkan pada puisi hujan bulan juni, yaitu sifat tabah, bijak, dan arif dalam menghadapi segala sesuatu atau dalam mengambil suatu keputusan.
Prof. Dr. Sapardi Djoko Damono (lahir di Surakarta, 20 Maret 1940; umur 72 tahun) ialah seorang pujangga Indonesia yang terkemuka, yang termasuk dalam sastrawan angkatan 70’an. Ia dikenal dari berbagai puisi-puisinya yang menggunakan kata-kata yang sederhana tapi mampu untuk membawa pembaca dalam dunianya dan seolah-olah merasakan apa yang dirasakan olehnya, sehingga beberapa di antaranya sangat populer.
Beberapa puisinya sangat populer dan banyak orang yang mengenalinya, seperti Aku Ingin (sering kali dituliskan bait pertamanya pada undangan perkawinan), Hujan Bulan Juni, Pada Suatu Hari Nanti, Akulah si Telaga, dan Berjalan ke Barat di Waktu Pagi Hari. Kepopuleran puisi-puisi ini sebagian disebabkan musikalisasi terhadapnya. Yang terkenal terutama adalah oleh Reda Gaudiamo dan Tatyana (tergabung dalam duet “Dua Ibu”). Ananda Sukarlan pada tahun 2007 juga melakukan interpretasi atas beberapa karya SDD (Sapardi Djoko Damono).
Sehingga banyak puisi Sapardi yang dijadikan musikalisasi puisi yang kemudian melahirkan beberapa album musikalisasi, salah satunya yaitu album “Hujan Bulan Juni” (1990) yang seluruhnya merupakan musikalisasi dari sajak-sajak Sapardi Djoko Damono.
           








BAB V
PENUTUP

Kesimpulan
Sastra dapat dikatakan sebagai cermin masyarakat, atau diasumsikan sebagai salinan kehidupan, tidak berarti struktur masyarakat seluruhnya dapat tergambar dalam sastra, hanya gambaran masalah masyarakat secara umum yang ditinjau dari sudut lingkungan tertentu yang terbatas. Sosiologi sastra lebih memperoleh tempat dalam penelitian sastra karena sumber-sumber yang dijadikan acuan mencari keterkaitan antara permasalahan dalam karya sastra dengan permasalahan dengan masyarakat lebih mudah diperoleh.
Berdasarkan analisis di atas, dapat disimpulkan bahwa hujan bulan juni adalah metafor dari kehidupan yang dijalani manusia. Hal tersebut dapat disebut sebagai tema pertama. Kemudian telah dijelaskan pula aktifitas benda mati, dalam puisi tersebut hujan bulan juni memiliki sifat seperti manusia yaitu tabah, arif, dan bijaksana yang mungkin pembaca atau masyrakat ingin meniru dan bahkan ingin mempunyai sifat-sifat seperti yang di miliki hujan bulan juni tersebut.


 

DAFTAR PUSTAKA

Azis, Siti Aida. 2009. Sosiologi sastra sebagai pendekatan menganalisis karya sastra. http://kajiansastra.blogspot.com/. 15 April 2009.
Badio, Sabjan. 2011. Hujan Bulan Juni. http://abasrin.wordpress.com/. 05 Juni 2011.
Elistia, inong. 2012. Sosiologi sastra sebagai pendekatan menganalisis karya sastra. http://inongelistia.blogspot.com/. 02 April 2012.
Ratna, Nyoman Khuta. 2003. Paradigma Sosiologi Sastra. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Wikipedia. 2011. Sapardi Djoko Damono-Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas. http://id.wikipedia.org/wiki/Sapardi_Djoko_Damono. 10 Desember 2012



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar